Pengorbanan dan Awal Mula Kebinalan

Video Rate:
0 / 5 ( 0votes )
196 views

Cerita Seks – “Pak, antar saya ke rumah sakit di pluit ya. Yang cepat ya.” Kata gua ke begitu menaiki mobil. “Baik pak.” Kata si supir gua. Setelah sampai di rumah sakit, dengan terburu buru gua langsung menuju ke kamar 402. Mata gua langsung tertuju ke seorang pria yang tengah berbaring di ranjang pasien yang masih tidak sadarkan diri. “Gimana ceritanya sampai bisa begini Vin?” tanya gua ke seorang gadis yang duduk didekatnya. “Aku juga ga tau om Erwin. Pas aku masuk kamar papa, aku lihat papa sudah pingsan. Aku ga tau harus gimana.

Aku kan ga kenal siapa siapa di sini, jadi Cuma om yang bisa aku mintai tolong.” Kata Vinca menangis kecil. Jadi sebenarnya pria yang sedang pingsan ini adalah Roy. Dia adalah teman yang sekaligus bekerja sebagai bawahan gua. Karena gua dan Roy cukup dekat, maka sesekali gua main ke rumahnya sehingga gua cukup kenal dengan anaknya yang bernama Vinca. Sepengamatan gua, Vinca adalah anak yang cukup ceria. Wajahnya cantik dan badanya masih sangat seksi menggoda. Maklum saja, usianya baru menginjak 19. “Gapapa Vinca. Apa kata dokter?” tanya gua. “Kata dokter papa kena serangan jantung. Terus pas jatuh tampaknya ada benturan di kepalanya dan dokter masih memeriksa untuk lebih detailnya.

Untung aku ikutin cepet ikutin saran om untuk dibawa kesini. Kalau engga mungkin papa udah ga ada.” Kata gua. “Terus kapan papa kamu sadarkan diri?” tanya gua. “Dokter juga belum bisa tau pasti. Tapi mungkin papa harus inap disini untuk seminggu pertama untuk mneghindari hal hal yang ga diinginkan.” Kata Vinca sedih. “Ya sudah. Kamu ikutin saja kata dokter.” Kata gua sambil menepuk pundak Vinca. “Itu …. “ kata Vinca pelan dan ragu ragu. “Ada apa Vin?” tanya gua. “Masalah biaya om. Pihak rumah sakit perlu jaminan sampai 100 juta untuk mengcover biaya papa. Dan aku sudah harus menyetornya paling lambat besok.” Kata Vinca memohon bantuan gua. “Masalah ekonomi ya Vin.

Kalau itu om harus cek dulu dana yang bisa om bantu. Kalau ada nanti pasti Om bantu. Tapi om ga bisa kasi jawaban sekarang.” Kata gua. “ Vinca pun menunduk lesu lagi. Terang saja dia lesu. Disini dia hanya tinggal berdua dengan ayahnya. Ibunya sudah lama meninggal dan dia juga ga memiliki saudara maupun kerabat di Jakarta. Tanpa sengaja saat menunduk melihat Vinca, gua melihat belahan toketnya dari kausnya yang sedikit terbuka. Kalau dipikir pikir wajah ni anak lumayan cantik, badanya juga seksi menggoda. Mungkin ini saat yang tepat untuk gua manfaatin. Gua pun mulai memiliki rencana kotor untuk menikmati badan dari anak temen gua.

Setelah menenangkan Vinca dan melihat Roy yang sudah ditangani dokter, gua pamit pulang sama Vinca. Setelah gua lihat, sepertinya gua masih memiliki dana cadangan yang bisa gua gunakan untuk membantu Vinca. Gua melihat kearah jam yang sudah menunjukan pukul 6 sore. Gua pun menelepon Vinca untuk menjalankan rencana kotor gua. “Halo om?” tanya Vinca. “Gimana keadaan papa kamu?” tanya gua. “Masih belum sadarkan diri om.” Jawab Vinca sedih. “Kamu sudah dapat pinjaman dari orang lain belum?” tanya gua harap harap cemas. “Belum om. Om bisa bantu kan? Please. Kalau enga besok papa bisa diusir dari rumah sakit.” Jawab Vinca sambil suaranya mulai bergetar menahan tangis. “Setelah om lihat masih ada dana yang bisa om gunakan. Kamu bisa ke rumah om sekarang untuk ambil uangnya?” pancing gua. “Bisa om! Om kasih alamat om aja. Makasi banyak om!” jawab Vinca girang begitu gua menyanggupi permintaanya.

Gua mengirimi alamat gua yang ada dibilangan Mangga Besar. Sambil menunggu kedatangan Vinca, gua memasukan uang tunai 100 juta kedalam amplop coklat. Tok tok tok. Akhirnya yang ditunggu datang juga pikir gua. Gua membukakan pintu dan mempersilahkan Vinca masuk. “Kamu sudah makan?” tanya gua. “Belum Om.” Jawab Vinca. “Ya sudah, sementara kamu lupakan masalah kamu dulu. Jangan sampai kamu ga makan dan nanti ikutan sakit.” Kata gua sambil mengajak Vinca ke ruang makan. “Tapi Om bisa bantu masalah aku kaan?” Tanya Vinca sekali lagi untuk meyakinkan dirinya. “Bisa.

Sudah kamu makan dulu aja.” Jawab gua. Kita pun makan makanan yang sudah gua pesan sebelumya. Selagi makan, gua memperhatikan wajah dan badan Vinca yang cukup tinggi. Wajahnya dilihat lihat memang cantik. Kaos ketat dan juga celana pendek yang dia kenakan membuat gua bisa dengan mudah melihat lekukan tubuh Vinca. Badanya masih ranum khas abg abg pada umumnya. Ditambah ukuran toketnya yang besar menambah keseksian badan abg yang satu ini. Selesai makan, Vinca dengan buru buru langsung kembali ke tujuan dia kemari. “Jadi om kapan bisa bantu aku?” tanya Vinca. “Ini om bisa bantu.” Kata gua sambil memegang amplop coklat yang sudah gua persiapkan. “Makasi om.” Jawab Vinca sambil tersenyum. Gua pun membalas senyuman bahagia Vinca dengan senyuman mesum.

Gua bangkit berdiri dan pindah duduk kesebelah Vinca. “Vin, papa kamu kan temen om. Jadi uang ini bukan om pinjamkan, tapi om kasih.” Kata gua. “Serius om? Makasih banyak om!” kata Vinca sambil memegang tangan gua sangking girangnya. “Tapi karena uang ini jumlahnya besar, om perlu sedikit balasan.” Kata gua. “Balasan apa aja pasti papa setuju.” Jawab Vinca yang masih belum sadar akan kemauan gua. “Kamu masih perawan kan Vin? “ tanya gua sambil meletakan tangan gua di paha mulusnya. Tidak menjawab godaan gua, Vinca langsung menepis tangan gua dan bangkit berdiri. “Aku bukan cewek kayak yang om pikir.” Jawab Vinca ketus sambil berjalan kearah pintu. “Yah, kalau kamu lebih memilih keperawanan kamu daripada nyawa papa kamu silahkan saja. Om ga larang.” Kata gua santai. Vinca terdiam sesaat. Perlahan dia berbalik badan dan kembali duduk di seberang gua. “Please om. Bukanya papa temen om. Jangan lakuin ini.” Pinta Vinca sambil mulai menangis. Tampaknya dia sadar kalau gua adalah satu satunya orang yang dia kena yang mampu untuk ngasi pinjaman dalam jumlah besar. “Dalam sehari kamu bisa dapetin uang 100 juta. Ini cara yang mudah kan.” Kata gua. “Please om. Bantu Vinca. Jangan kayak gini.” Kata Vinca mulai menangis kecil.

Vinca ​“kamu duduknya jauh banget. Om ga bisa denger.” Kata gue sambil menepuk paha gua sendiri. Vinca dengan ragu pindah ke sebelah gua. “Kok kesebelah, sini dong.” Kata gua sambil kembali menepuk paha gua. Tau kemauan gua dan ga memiliki pilihan, akhirnya Vinca duduk di pangkuan gua. Gua bisa ngerasain empuknya pantat Vinca. “Sudah jangan nangis. Om pasti bantu kok.” Kata gua berbisik di kupingnya. Tangan gua mulai memegang toketnya yang besar. “jangan jangan Om orang pertama yang ngerasain kenyelnya toket lu ya Vin?” Goda gua. “Please Om. Stop….. “ kata Vinca sambil menangis. Air matanya mulai mengalir deras.

“Mendingan kamu nikmatin aja, lagipula ngentot tu enak kok. Pasti lu suka.” Kata gue sambil meremas remas toket Vinca dan menggesekan kontol gue ke pantatnya. Mendapat pelecehan macam ini Vinca hanya bisa menangis tanpa berbuat banyak. “Kalau lu diem gini aja, kayak main sama boneka. Mending gua bawa ni 100 juta ke alexis.” Ancam gua sambil menggeser badan Vinca dari pangkuan gua. “Please jangan Om.,,, papa butuh uang itu.” Kata Vinca panik begitu mendengar gua batal membantunya. “Usaha dong. Kalau diem kaya gini mending lu cari orang lain aja untuk bantu lu. Om mau ke alexis aja.” Ancam gua. “Ampun om. Vinca ga pernah aneh aneh kaya gini. Ajarin Vinca. Please…. Vinca butuh uangnya untuk papa. “ Kata Vinca sambil memegang tangan gua.

“Ya sudah, biar om mood nya bagus lagi kamu buka baju sambil striptis. Om mau lihat.” Kata gua kembali duduk santai di sofa. “Striptis om?” tanya Vinca bingung. “Iya, Striptis. Tau kan? Joget erotis yang seksi sambil buka tu kaos dan celana.” Kata gua. Dengan ragu Vinca mulai menggoyangkan badanya dengan cukup seksi namun sangat kaku. Melihat Vinca yang sudah pasrah saja dengan permintaan gua, gua mulai mengambil HP dan merekam dia. “Jangan!” kata Vinca sambil mencoba mengambil HP gua. “Mau uangnya ga?” ancam gua.

Cerita Lainnya:   Sex Aku Diperkosa Dan Dipaksa Oleh Supirku

Tau kalau dia sedang tidak dalam posisi bisa menego, Vinca kembali bergoyang. Perlahan lahan tanganya mulai menarik kaosnya keatas sampai akhirnya melepaskan kaos yang dia kenakan. “Gede banget tu toket. Hahaha.” Kata gua sambil tertawa. Spontan Vinca menutupi toketnya. “Lanjut striptisnya. Masih ada celana yang belom dibuka.” Kata gua. Sambil menahan tangis, Vinca kembali meliukan badanya dan mulai melepas celananya. Akhirnya celana Vinca pun sudah dilepas. Vinca terlihat sangat seksi dbalut BH dan kolor yang bewarna merah terang. Sangat kontras dengan kulitnya yang putih. Postur tubuhnya yang semampai, toketnya yang besar dan bulat dan perutnya yang rata dan mulus membuat gua makin ngaceng.

Sambil memberi isyarat kepada Vinca untuk terus melanjutkan striptisnya, gua melepas pakaian gua sampai bugil. Mata Vinca melotot melihat kontol gua yang berukuran jumbo. Ekspresi mukanya semakin takut, membayangkan kontol gua yang besar ini akan menyodok masuk memeknya yang masih perawan. “Ayo joget terus sambil buka BH sama kolor lu. Udah ga sabar ni.” Kata gua sambil terus merekam. Perlahan tapi pasti, gerakan Vinca semakin lama terlihat semakin luwes. Akhirnya yang ditunggu tungu tiba.

BH merah yang dia kenakan akhirnya jatuh kelantai. Gua langsung melotot melihat pentil Vinca. Tketnya yang besar, bulat dan putih ternyata pentilnya kecil dan bewarna pink. “Pentil lu pink banget. Ga pernah dikenyot kenyot ya Vin?” goda gua. Vinca hanya terdiam sambil terus meliukan badanya. Dengan ragu, Vinca melepas kolor merah yang menjadi penutup badanya yng terakhir. Gua bisa meihat memeknya yang masihsangat rapet dan ditumbuhi sedikit bulu halus. Gue memberi isyarat ke Vinca untuk kembali duduk di pangkuan gua. “Ehm…” Desh gua pelan begitu pantat mulus Vinca menggencet kontol gua yang keras. “Ah. Sakit ya om?” kata Vinca panik mendengar desahan gua. “Enga kok sayang. Enak malahan.” Kata gua.

Gua mulai menggesekan kontol gua diantara bongkahan pantat Vinca. Rasanya nikmat banget kaya ngegesekin kontl ke kulit yang sangat mulus tapi empuk. Tangan gua juga meremas remas toket Vinca yang kenyal sambil memainkan pentil kecilnya yang bewarna pink. “Ahhh…”desah Vinca. Tampaknya gairah Vinca mulai muncul begitu pentilnya dipilin. “Vin, lu pernah masturbasi ga?” bisik gua di kupingnya. Vinca menggelengkan kepalanya. Melihat kepolosan Vinca ngebuat gua semakin bergairah. Gua langsung melumat kupingnya. “AhHHHHHH……” desah Vinca panjang begitu kupingnya gua jilatin. Gua membungkam desahan itu dengan cipokan. Mulut gua langsung melumat bibir Vinca. Awalnya Vinca hanya diam saja, namun remesan di toketnya dan juga gencarnya permainan lidah gua tampaknya membuat sisi nakal Vinca muncul. Lidah Vinca mulai menyambut lidah gua. Seolah lidah gua dan dia bergulat di dalam mulutnya. Ga Cuma sampai disitu, lidah Vinca sekarang mulai berani masuk kedalam mulut gua dan terus menjilati lidah gua.

Ga puas dengan mulut Vinca, Gua menggeser Vinca dari pangkuan gua. Gue mendorong dia sampai ketembok dan gua cupang cupangin lehernya. “Ah…..om…..”desah Vinca mendapatkan serangan dadakan. Ga lama gua kembali mengecup bibirnya dan kita kembali bermain lidah. Ludah gua dan Vinca udah sangat banyak dan sedikit meluber ke bibir kita masing masing sangking napsunya. Kepala gua mulai turun dan mulai menjilati pentil nya. “Ahhhhh” desah Vinca begitu lidah gua yang basah menjilati pentilnya. “Enak kan sayang.” Kaya gua sambil terus menyusu. Sambil mengigit kecil pentil kiri Vinca, tangan gua terus meremas remas toket kananya. “ahhhh…ahhhh.” desahan Vinca semakin menggebu mendapatkan remasan dan juga gigitan di toketnya. Jilatan gua mulai turun, dari pentilnya sekarang lidah gua udah ermain di pusarnya dan terus turun ke memeknya yang rapet.

Gua jongkong sehingga mulut gue tepat di memeknya Vinca. Tangan gua mulai membuka memeknya yang masih sangat rapet itu. Begitu mulai terbuka gue mengintip sedikit dan ternyata masih bewarna pink khas abg. Jari gua mulai memainkan tonjolan kecil yang ada didalamnya dan membuat Vinca mendesah keenakan. Gue mulai menjilati memeknya yang mulai becek sama cairan nya sendiri. “Memek kamu legit banget Vin.” Kata gua sambil terus menikmat cariran memek Vinca. Vinca mulai terbawa napsu terpendamnya.

Kaki kanan Vinca dinaikan ke pundak gua sehingga gua bisa lebih leluasa menjilati klitoris Vinca. “Ahhhhh…” leguh Vinca begitu lidah gua menyeruak masuk. “Enak kan Vin? Udah om bantu biaya papa kamu, sekarang om bantu muasin hasrat kamu.” Kata gua dan terus menjilati klitorisnya. Ga tahan dengan permainan lidah gua, Vinca memegang kepala gua erat dan terus dijejelkan ke memeknya. Melihat Vinca yang sudah menikmati dosa ini, gua semakin semangat mengorek memeknya dengan lidah. “Ahh…om Erwin!!” pekik Vinca. Cairan memeknya keuar cukup banyak kali ini. “Udah klimaks ya?” kata gua berhenti menjilati memeknya. “ahh…” Vinca hanya bisa diam sambil mencoba mengatur napasnya kembali.

Vinca duduk di lantai karena energinya terkuras saat orgasme tadi. Melihat posisi Vinca yang duduk lemas, gua langsung berdiri dan menempelkan kontol gua yang sudah keras ke depan wajahnya. “Sekarang sepongin om.” Kata gua sambil menggesekan kontol gua ke pipinya. “Vinca jijik om. Jangan.” Kata Vinca menolak untuk memasukan kontol gua ke mulutnya. “Jadi udah ga perlu uang?” kata gua kembali mengancam dan menjauh dari Vinca. Takut kehilangan bantuan, Vinca langsungmemeluk kaki gua dan mengecup batang kontol gua. “Gitu dong. Sekarang jilatin batang nya dulu.” Kata gua memberi arahan kepada Vinca yang masih pemula.

Dengan ragu Vinca mulai menjilat batang kontol gua. Lidahnya perlahan lahan bergerak menjilati mulai dari bawah ke atas dan semakin lama semakin cepat. “Baru pertama kali tapi udah tau aja yang enak kaya gimana.” kata gua memuji permainan lidah Vinca. Puas batang gua dijilati oleh Vinca, gua menekan kepala Vinca supaya jilatanya pindah ke kedua biji peler gua. Jilatan Vinca terasa sungguh geli dan juga nikmat. Hanya sebentar saja, kontol dan peler gua sudah basah dengan liur Vinca.

“Sekarang masukin kontol gua ke mulut kamu.” Kata gua sambil mengelus rambut Vinca. “Ta….tapi om. Ukuran kontol om besar banget. Ga akan muat sama mulut Vinca.” kata Vinca sambil memegang kontol gua dengan tanganya. “Muat kok sayang. Udah dicoba dulu.” Kata gua sambil menjejelkan kontol gua ke mulutnya. Vinca dengan takut membuka mulutnya dan dengan susah payah memasukan kepala kontol gua. Setelah beberapa kali gagal, kali ini Vinca membuka mulutnya lebar lebar dan kontol gua akhirnya berhasil masuk ke mulutnya. “AHHHH… enak banget.” Kata gua merasakan hangatnya mulut Vinca yang dipenuhi ludahnya sendiri. Vinca yang merasa tidak nyaman dengan kepala kontol gua yang masuk ke mulutnya lansung menepuk paha gua sebagai isyarat untuk mengeluarkanya. Alih alih mencabut kontol gua keluar dari mulutnya, gua semakin bersemangat untuk menikmat mulutnya. Gua langsung memegang kepala Vinca dengan erat dan dengan satu hentakan keras, kontol gua langsung masuk setengahnya. “UGHHH!!!!” Vinca langsung terbatuk dan ingin muntah karea sodokan gua. Gua bisa ngerasain kepala kontl gua menyentuh ujung bagian mulutnya.

Melihat Vinca yangterbatuk batuk bukanya membuat gua iba tapi semakin menambah birahi gua. Gua dengan cepat menyodok nyodok mulut Vinca sampai ludah Vinca muncrat dari sela sela kontol gua. Walau kontol gua terasa sakit karena menabrak giginya setiap kali gua nyodok mulutnya,tetapi sensasi memperkosa mulut perawan Vinca ngebuat gua ga bisa berhenti menyodok mulutnya. Air mata mulai Vinca mulai menetes dan dia terus menepuk pantat gua supaya gua berhenti menyodok mulutnya. Akhirnya gua mencabut kontol gua dari mulutnya. Air liur Vinca langsung belepotan keluar sehingga wajahnya terlihat semakin binal. “uhukk uhukk…. Hoek!!” Vinca terbatuk batuk seperti ingin muntah.

Cerita Lainnya:   Bercinta dengan teman sepermainan di kantor

Melihat Vinca yang lemas dan terbatuk batuk, gua langsung menggendong Vinca. “Kya!” pekik Vinca kaget dengan gerakan gua yang tiba tiba. Tangan Vinca secara refleks langsung dikaitkan ke leher gua supaya ga jatuh. “Sekarang giliran om yang dibikin klimaks.” Kata gua sambil menggendong Vinca menuju kamar tidur gua. Begitu masuk kedalam kamar, gua langsung melempar badan Vinca ke ranjang. Sadar apa yang akan segera gua lakukan, Vinca langsung memelas karena takut. “Ampun om, Vinca bakal jilatin lagi tapi jangan yang ini om.” Kata Vinca gemeteran melihat ukuran kontol gua yang akan menusuk memeknya. “Jangan takut sayang. Nanti juga kamu nikmatin kayak tadi. Awalnya malu akhirnya naikin kaki ke pundak om supaya klimaks. Hahaha.” Kata gua mengingatkan Vinca akan tingkah cabulnya. Wajah Vinca memerah, entah karena marah gua lecehin atau karena malu atas tingkahnya saat terbawa hasrat sex nya.

Gua mendekati Vinca dan mulai menciumi toketnya yang ranum. Jilatan di pentilnya ngebuat Vinca sedikit mendesah. “Ehm…” Desah Vinca yang kemudia langsung ditutp oleh tanganya sendiri seolah mencoba untuk menguasai napsunya. Gua mulai mengenyot toket Vinca dan mengigit gigit kecil pentil Vinca yang ngebuat desahan Vinca maskin terdengar jelas walau masih ditutup dengan tanganya. Mulut gua mulai menuruni badan Vinca. Jilatan gua turun ke perut dan bermain main sebentar di pusarnya dan terus turun hingga akhirnya kembali bersarang di memeknya. Gua mengangkat kedua kaki Vinca kearah yang berlawanan untuk memudahkan lidah gua untuk menerobos masuk ke keklitorisnya. “AHHHH!” kali ini desahan Vinca ga lagi bisa dibungkam oleh tanganya sendiri. Jilatan gua semakin mengorek kedalam dan Vinca terus mendesah keenakan. Tanganya sudah ga lagi mencoba membungkan desahan binalnya. Akhirnya gua berhenti menjilati memek Vinca begitu gua rasa foreplaynya sudah cukup dan ini saatnya untuk mengambil keperawanan Vinca.

“Nikmat kan sayang. Akan lebih nikmat kalau ini yang masuk dibandingin lidah om.” Kata gua sambil menempelkan kepala kontol gua ke bibir memeknya. Walau sudah terbuai oleh hasratnya, Vinca masih bisa sedikit menguasai dirinya untuk mencegah gua memasukan kedalam memeknya. “Om..Stop OM!!” kata Vinca sambil menendang paha gua tepat disaat gua mencoba untuk menyodok kontol gua. “Jangan gerak dong sayang. Om bakal lembut kok masukinya kan kamu masuk perawan.” Kata gua sambil kembali memposisikan kontol gua. “Jangan om… jangan! Vinca ga mau kehilangan perawan.” kata Vinca ketakutan sambil meronta ronta. Vinca mulai menyesali keputusan yang dia ambil sekarang. Tanpa disengaja kaki Vinca menendang kontol gua pelan. “Ahh.. maafin Vinca om.” Kata Vinca panik begitu kakinya menendang kontol gua. “Kayaknya lu ga bisa dibilangin. Sini lu.” Kata gua terbakar emosi. Gua langsung menarik kaki Vinca sehingga kontol gue kemali menempel di memeknya. “Mampus lu!” kata gua terbawa emosi. Dengan satu hentakan keras, kontol gua langsung masuk 3/4 kedalam memeknya. “ARGHHH!!! Sakit !!! keluarin OM!!!!!” teriak Vinca begitu selaput keperawananya gua robek.

Gua mencabut kontol gua dan melihat darah yang menempel di kontol dan juga mengalir keluar dari memek Vinca. “Hahahaha. Akhirnya dapet juga perawan lu.” Kata gua sambil memperlihatkan kontol gua yang terdapat bercak merah ke Vinca. Sambil menahan rasa sakit, Vinca meringkukan badanya sambil menangis. “Om sialan! Bajingan. Hiks…” umpat Vinca sambil menangis kesakitan. “Sudahlah, mending lu nikmatin aja. Walau lu sudah ga perawan tapi lu jadi anak berbakti.” Kata gua menarik kaki Vinca sampai terbuka lagi. Karena kesakitan, kali ini Vinca ga punya tenaga untuk meronta. Dengan cepat gua kembali menusuk memeknya dengan kontol gua yang sudah keras. Dengan cepat dan kasa gua terus menyodok memeknya. Setap kali gua menyodok, gua bisa ngerasin kepala kontol gua menyentuh ujung dar memeknya. “ArRRGHH ARGGGHH ahhhh…ahhhh..” Pekikan Vinca perlahan lahan berubah. Yang awalnya kesakitan lama kelamaan mulai berubah menjadi erangan nikmat.

Bosan dengan posisi man on top, mambalik badan Vinca hingga tengkurap dan kemudian mengangkat sedikit pinggulnya sampai akhirnya Vinca berada di posisi menungging. “Ini posisi yang om suka.” Kata gua sambil mengelus kedua pantat Vinca yang sangat montok. Pemandangan juga semakin indah karena tepat di depan Vinca terdapat kaca yang menempel di pintu lemari pakaian. Gua bisa ngeliat ekspresi muka sayu Vinca ditambah toketnya yang menggantung indah. Vinca ga berkata apa apa mendengar perkataan gua. Entah karena emosinya hancur karena keperawananya diambil dengan kasar atau karea dia sudah menikmati sex dan malu mengakuinya. Dengan cepat ga kembali memasukan kontol gua ke memeknya. “AHHH” leguh Vinca.

Sambil terus menggenjot Vinca, tangan gua terus meremas remas bongkahan pantat Vinca. Terbawa napsu, Vinca mulai memaju mundurkan pinggulnya sendiri seirama dengan sodokan gua. Melihat hal it, gua langsung berhenti menyodokan kontol gua. “Hahaha! Bahkan sekarng sudah bisa ikut goyang.” Goda gua melihat Vinca yang ga bisa menahan diri. Vinca meoleh dengan tatapan super sange. Ga memperdulikan ejekan gua, Vinca terus memaju mundurkan pantatnya. Gerakan Vinca semakin lama semakin cepat dan ga jadi ga kuasa untuk terus menggoda dia. Tangan gua langsung memegang pinggulnya dan kembali menyodokan kontol gua dengan cepat dan kasar. “Ahh…AHHH…AHHH.” desah Vinca menjadi ga karu karuan.

Gua memeluk badan Vinca dari beelakang dengan satu tangan dan tangan satunya lagi meremas remeas toketnya yang menggantung indah. “Lihat kedepan. Lihat muka sange lu. Itu diri lu yang sebenrnya.” Kata gua berbisik di kuping Vinca. Vinca melihat ke kaca depan dan terpaku sesaat. Vinca melihat gambaran dirinya di kaca dengan wajah sangenya yang sangat menimati seks. Disodok dari belakang sambil diremas remas toketnya.

Sodokan gua semakin cepat melihat pantulan kami dari cermin. “AHHH….AHHHH…” desah Vinca keenakan dengan hentakan hentakan kasar yang gua lakuin. “Vin, om sudah mau keluar. Memek lu rapet banget.” Kata gua sambil semakin keras menyodok memeknya. “Aahhhh….” desah Vinca panjang begitu mencapai orgasme sebelum gua. Mendengar desahan Vinca yang sangat binal ngebuat peju gua semakin terpompa ke ujung kontol. Gua langsung mencabut kontol gua dan memuncratka peju gua yang kentel ke pantat Vinca. “AHHHH” desah gua keenakan begitu peju gua membasasi pantat dan sebagian muncrat ke punggung Vinca.

Vinca jatuh terngkurep dirajang karena kelelahan dan gua pun tiduran di sebelahnya. “Nikmat kan sayang.” Kata gua berbisik sambil sedikit mencumbu kupingnya. “……” Vinca hanya diam saja mengatur napasnya. Begitu sudah ga terlalu capek, gua bangkit berdiri dan mengambil HP gua. Dengan semangat gua memvideokan Vinca yang tergeletak tanpa busana dan peju gua yang masih menempel di pantatnya. “Vin.” Panggil gua. Vinca menoleh dan melihat gua yang sedang menvideokan dirinya. Dia langsung mencoba menutupi toket dan memeknya dengan kedua tanganya. “Sekarang bersihin kontol gue dari peju dan darah pake mulut lu.” Kata gua sambil terus ngerekam. “Ta…tapi…” Vinca terlihat jijik dengan permintaan gua. “Abis ini duitnya om kasih.” Janji gua.

Vinca mulai meraih kontol gua dan lidahnya menapu kontol gua hingga bersih. “udah ya om.” Kata Vinca sambil melihat ke arah gua yang terus merekam kebinalanya. “Ujung kontol gua masih ada peju.” Kata gua. Lidah Vinca mulai menjilati lubang kencing gua, kemudian kepala kontol gua dimasukan ke mulutnya. “Plop” bunyi ketika mulut Vinca menghisap kepala kontol gua dan kemudian ditarik keluar.

Puas dengan Vinca, gua menepat janji gua. “Ini uangnya. Lain kali om bakalan kasih uang jajan tambahan.” Kata gua genit sambil meremas toket Vinca. Vinca mengambil amplop dari tangan gua dan buru buru mengenakan pakaianya tanpa membersihkan badanya terlebih dahulu. “Om anter pulang ya.” Kata gua. “Ga usah om.” Kata Vinca ketus. “Sudah malam loh Vin.” Kata gua. “Gapapa om. Vinca naik ojek aja.” Tolak Vinca. “Yakin kamu? Badan kamu baju peju gitu. Nanti ojeknya tau kamu abis ngentot malah kamu diperkosa loh.” Kata gua menakut takuti Vinca. Vinca terdiam sesaat dan akhirnnya setuju untuk gua antar pulang.

Category: Cerita Sex Terbaru