Cerita Sex Tante Girang

Video Rate:
0 / 5 ( 0votes )
34 views

Subtitlecinema Cerita Sex Tante Girang, Kebiasaan saya ngelantur tidur tidak bisa dibuang begitu saja. Sejak saya di sekolah menengah, sangat sulit untuk bangun di pagi hari, terutama ketika saya berada di kelas 1 dan kelas 2, masih siang hari. Itu juga menjadi kebiasaan saya ketika saya memulai studi. Ketika saya pertama kali berjalan ke Kota Bandung, udara dingin kota benar-benar membuat saya bermimpi meskipun sudah cemerlang.

Saya belajar di salah satu PTS, yang memiliki hampir semua kegiatannya di sore hari. Kebiasaan saya adalah tidur nyenyak di pagi yang cerah. Teman-teman saya, salah satu dari pensiun saya, umumnya tenang ketika saya bangun untuk sarapan dan berenang, tetapi saya biasanya melakukannya sambil menonton TV, sambil mandi.

Bibi kost saya baik, tidak jarang bagi saya untuk sengaja menyiapkan secangkir kopi atau kue untuk sarapan, atau semangkuk mie rebus. Saya suka itu, karena jika papan kosong di pagi hari dan saya yang menyertainya, menyapu, memasak atau apa pun, bahkan jika saya suka tidur dalam penyimpangan, tetapi saya seorang anak yang rajin bekerja di rumah .

Cerita Sex Tante Girang, Bibinya masih muda tapi sudah janda. Dia hanya memiliki satu anak dan bekerja di Sumatra. Praktis, dia sendirian di rumah. Tapi dia selalu mempertahankan kecantikannya, sehingga pada usia mendekati kepala empat, dia masih tetap tampan dan kencang.

Suatu hari, saya menonton pinjaman film biru dari teman saya. Di rumah, rupanya, seperti biasa, saya adalah residen. Saya pergi ke kamar mandi sebentar dan menonton film di VCD di komputer saya.

Karena kesenangan itu, melihat pemandangan panas yang tidak bisa saya tahan, saya menanggalkan pakaian, satu per satu pakaian saya, hanya CD saya yang selamat, dan bahkan untuk sesaat, kemudian saya kehilangan paha saya.

Saya merasa penisku menyentak meminta untuk dihapus. Aku melihat dengan mata setengah terbuka, sambil tidurkan kuelus-elus-ku, jenis kelaminku yang didirikan. Video Bokep Jepang

Gerakan tanganku menjadi cepat, ah.. Aku tidak tahan lagi, lalu kocok terus dan terus, aku gigit selimut untuk menahan teriakan lezat yang benar-benar menutupi pagi yang indah. Sesaat kemudian, napas saya mengendus ketika menyemprotkan sperma ke dada saya. “Ah.. hum.. ah..” Aku merasakan tubuhku menjadi ringan, lalu aku tertidur dan tertidur.

Tiba-tiba, saya merasakan pukulan di paha. Aku tersentak kaget. Ah, ternyata bibi kos sudah ada di kamarku. Dia menggunakan gaun putih halus dan banyak. Aroma Kuhirup segar dan menawan. Saya buru-buru mengeluarkan CD yang saya tunjukkan, air saya meleleh ke sprei, saya tidak peduli.

Bibiku menatap mataku, tampak seperti nyala nafsu yang menggelegak di belakang matanya. Tangannya memegang tanganku. Bibiku membawakan sarapan, tapi, bib, kau tahu bahwa kau seperti itu, “katanya, membelai pahaku lagi.

Saya malu. Matanya melihat pada VCD saya yang tampaknya selalu memainkan film “fight”. Adegan demi adegan, ditonton, ketika tangannya menekan bahuku. Dia menggosok tanganku menarikku untuk duduk di tempat tidur. Aku merasakan getaran halus melalui jari-jarinya, menahan ledakan gairah yang menjerit. Saya mulai aktif dan terbakar.

Aku menggendongnya dari belakang, lalu aku menghembuskan nafas di lehernya. Dia meregangkan dirinya dan menjadi lebih ganas. Tubuhnya berbalik. Dia menjawab napasku dengan ciuman yang manis. Tangannya berkeliaran liar di pinggulku, perutku, lalu puting di dadaku.

“Raf, berikan bibiku … bibiku ingin …,” katanya penuh harap. Dia mengeluarkan CD saya sepenuhnya, kemudian dengan lembut membelai rambut kemaluan saya, penis saya masih tertatih-tatih juga. Saya gelisah, tetapi tangan bibi itu menekan saya lebih dulu, seolah memberi tanda agar saya taat.

Saya menutup mata. Nafasku bergemuruh, lalu tubuh kami jatuh di tempat tidur. Bibi menciumku, sambil mencium kemaluanku dari waktu ke waktu. Saya hanya bisa menahan nafas dan mengeluh dengan senang. Kemudian lidahnya dengan kejam menjilat penisku yang sedang ereksi, sambil mengisap dan mengisap dengan penuh gairah. Aku benar-benar siap untuk bertarung, ketika dia berbaring di sampingku. Saya mengerti

Saya membuka gaun longgar, lalu bra dan CD. Bibi naik dan aku sama-sama telanjang. Saya mengambil posisi di atas, untuk memulai. Perlahan mencium tubuhnya, aku membelai rambut yang mulai memutih. Aku mencium leher dan telinganya, dia gemetar karena kegembiraan. Rupanya, bulu lengannya terulur untuk menahan perasaan itu, tetapi mulutnya hanya mengerang.

Cerita Sex Tante Girang

Cerita Sex Tante Girang

Lalu, aku mencium lembut bagian bawah lehernya, sementara janggutku terkadang dicukur kemarin. Tubuh Bibi berputar lebih liar sambil menghela nafas kata-kata yang tidak jelas. Tindakan saya berlanjut dengan memainkan putingnya yang ketat sambil menjilati dan mengisap perlahan.
“Ayo, Raf, ayolah!”

Saya tidak peduli. Saya melacak semua poin rasa sakit. Sampai saat itu, wajah saya berada di selangkangannya yang mulai berkeringat. Aku membelai pubis dengan lidahku. Aku membuka bibir kecil itu dengan lembut, lalu tanganku perlahan membelai bibir kecil yang mulai basah beberapa kali.
Kakinya menekuk dan mengangkat pinggulnya.

Dia memainkan pinggulnya dengan ayunan berirama. Lidah saya kemudian bertindak dengan menjilati labia minora, lalu ke klitoris. Saya melihat bahwa klitoris memiliki keunggulan merah. Lalu aku mengangkat pinggulku dan meletakkan kemaluanku perlahan, sementara aku menyeret diriku bolak-balik. Bibi asrama mengerang dengan tangannya memegang ujung kasur dengan kuat.
“Ayo, Raf, jadi …!” Dia mengatakan menyuruhku menggoyang tubuhku.

Aku berjuang, lalu aku dengan cepat memiringkan pinggulku sehingga penisku menembus jauh ke dalam vaginanya.
“Aduh, oh … Raf, enak sekali,” katanya, sambil memelukku.

Air susu dan putingnya terus berciuman dan menjadi kujilat.
“Lanjutkan Raf, ayolah, Sayang, aku hampir sampai,” katanya.

Aku tersentak. Keringatku mulai mengalir, sementara bibi itu naik juga. Rupanya, bibi saya tiba ketika tiba-tiba, bibi saya mencengkeram lengan dan kakinya sehingga saya tidak bisa bergerak sama sekali. Di mulutnya, hanya suara desahan puas untuk sesaat.

Lalu lengannya rileks. Bibi lumpuh. Saya selalu ingin tahu karena saya tidak datang. Perlahan aku menarik penisku masih kencang. Aku melihat penisku berkelip-kelip dengan pelumasan vagina bibiku. Aku membuka selangkangan bibiku, dia mengerang dan meregangkan pantatnya ketika dia punya vaginaku lagi. Saya merangsang bibiku untuk mencapai orgasme.

Cerita Sex Tante Girang, Lidah saya beraksi, saya mencapai labia minora dan kemudian kujilat pada bagian ini, bahkan sperma yang meleleh, Kujilat gagal. Kemudian, klitorisnya yang memerah mendorong dengan lembut, “Ah, emm … eh,” dia menangis pelan. Tubuh yang mulai bergulir kemudian diturunkan. Kunaiki pantatnya, jadi aku menekan kemaluanku ke vaginanya.

Kemudian penisku menimbulkan sensasi, karena papan bibi menutup kakinya dengan erat. Tanganku memeluknya dari belakang, lalu aku mencium lehernya yang wangi. Tangan saya terus bermain-main di puting yang mengeras sementara saya menggerakkan pinggul saya, perlahan-lahan pada awalnya, lalu lebih cepat.

“Rafael, lalu Raf, bibiku hampir mengambil semuanya kembali.” Bisiknya.
Saya tidak bisa menjawab Nafas saya memburu, karena keinginan saya mulai naik. Aku merasa enak sambil membungkus diriku sampai akhir, lalu aku merasa seperti orangku akan tersentak pergi.

“Bibi, Rafael ingin keluar,” bisikku. Dia hanya mengangguk. Kemudian, dengan ketukan ekstra, saya merasakan sensasi baru, kesenangan yang sangat panjang: “Crot … croot … croot …”, saya merasa keras menyemprotkan vagina bibi, sementara saya tangan memeluknya dengan sangat keras.

Aku hanya dapat mengerang penuh nikmat surgawi. Aku lemas di atas badan tante, lalu terlelap beberapa saat lagi. Beberapa saat ia menggeliat. Ia bangkit dan mengenakan kembali pakaiannya. Kurasakan tante kost ku memeluk dan menciumku mesra sekali.

Cerita Seks, Cerita Sex, Cerita Bokep, Cerita Sex Dewasa, Cerita Sex Sedarah, Cerita Panas, Cerita Seks Dewasa, Cerita Sex Terbaru, Cerita Sex Bergambar, Cerita Sex Tante, Kumpulan Cerita Sex, Cerita Dewasa Hot, Cerita Dewasa Sex, Cerita Sex Hot, Kumpulan Cerita Dewasa, Cerita Sex Selingkuh, Cerita Dewasa Bergambar, Cerita Seks Sedarah, Cerita Dewasa Sedarah, Cerita Bercinta, Cerita Seks Terbaru, Kisah Sex,

Category: Cerita Sex Tags: , , , , , , , , ,