Cerita Sex Ngentot Janda Sange

Video Rate:
0 / 5 ( 0votes )
160 views

Subtitlecinema Cerita Sex Ngentot Janda, Ini benar-benar pengalaman nyata saya, dan saya pikir sejak awal itu adalah Fortune Nomplok ketika saya bercinta untuk pertama kalinya dengan Janda, dan saya benar-benar ingin memberi tahu Anda tentang pengalaman saya, mungkin kita akan mengalami pengalaman yang sama.

Nama saya Ganif, saya siswa level 6. Saat itu, setelah lulus kuliah, sekitar jam 8 pagi, saya meninggalkan kampus. Setelah setengah jam, saya tiba di penginapan sambil mengendarai sepeda. Ketika saya tiba di wisma, saya memarkir sepeda saya dan meletakkan tas saya dalam keadaan sehat. Setelah beberapa saat, saya sangat lapar. Saya melihat bahwa kios depan pensiun saya masih terbuka.

Melihat ini, saya langsung pergi ke langganan saya. Ketika saya tiba, saya langsung memesan makanan.

“Malem, Bibi Arum?”, Kataku, sambil melihat etalase makanan.

“Malem juga, kamu mau makan, kan?”

“Ya, bibi, bagaimana mungkin sayuran pengiringnya sudah habis, bibi?” Tanyaku.

“Ya, Nif sudah pergi, sisa nasi putih,” katanya.

“Aduh … kenapa bibiku Arum menyiapkanku untuk makan nasi putih ketika aku lapar, ya …” kataku.

Suatu saat, kami menutup toko Bibi Arum. Setelah menutup stand, kami langsung menuju ke rumah Bibi Arum, di mana dia berada, tetapi tidak datang dari jauh.

Cerita Sex Ngentot Janda, Sekitar 5 menit kami tiba di rumah dan kemudian bibi Arum Sgera membuka pintu rumahnya. Setelah dibuka, dia juga mengundang saya untuk duduk di kursi kayu, tetapi kursinya berbusa.

“Kak, tunggu dulu, bibi, kamu mau ganti baju dulu, benar-benar tidak nyaman, baju itu ditabrak oleh kringet Oh ya, kamu nonton TV dulu, bawa kamu pulang rumah bibinya, hh … “katanya sebelum bergegas masuk ke kamar.

“Oke, Arum,” kataku, jelas.

Sambil menunggu Bibi Arum berganti pakaian, aku langsung menyalakan televisi. Beberapa menit kemudian, Bibi Arum keluar dari kamarnya mengenakan gaun minimalis tanpa lengan yang berada di atas dan di atas lutut.

Astaga, bibi Arum seksi malam itu, terlihat putih mulus dan motok sekali paha dan pantatnya, Ouhhhh … penisku tiba-tiba pulih.

Oh ya Bibi Arum adalah seorang janda berusia 33 tahun yang ditinggalkan oleh suaminya dan tidak memiliki anak dari pernikahannya. Jadi, bisa dipastikan vagina masih seperti ABG, peret dan sempit, hehe. Pada saat itu, saya hanya melihatnya karena Bibi Arum segera pergi ke dapur untuk memasak untuk saya. Beberapa menit kemudian dia ada di dapur dan tiba-tiba dia memanggilku.

“Saudaraku yang cantik, bisakah kamu datang ke sini, luangkan waktu sebentar?” Dia berteriak dari dapur.

“Ya, bibi,” kataku dan berjalan ke lantai.

Tepat di belakang Bibi Arum saya bertanya.

“Apakah kamu ingin bertanya, tolong bantu Bibi, saudaraku,” kataku.

“Aku punya semut seperti Nif di punggung bibiku, bisakah kau menggaruknya atau tidak, tangan bibiku tidak ingin memperbesar. Oh ya, kalian semua ingin bertanya, apakah kamu ingin menggoreng paha atau, Nif? Katanya, memegang sepiring kaki mentah dan dada ayam.

“Oh ya, bibiku di sini, kakakku, kakakku dan aku adalah bibiku,” kataku ketika aku mulai menggaruk punggung Bibi Arum.

“Ya, kamu suka payudara, hemmmm … kebanyakan anak-anak suka Dada, ya …”, katanya, meletakkan dada ayam di wajan.

“Ya, bibi dadakan itu lebih baik, dan dagingnya tebal,” kataku, menggaruk dari belakang.

“Oh, ya, gemuk dan elastis di mana kamu punya bibi?” Kata Bibi Arum lembut.

Sejenak, saya kaget mendengar kata-katanya.

“Aku hanya tidak bisa menjawabnya, ayo jawab saja,” katanya lagi.

“Eee … Eee … bagaimana bibiku … Eeeeeeeee …”

Belum selesai, jawab saya, tiba-tiba dia meraih tangan kanan saya dengan tangan kanannya dan menunjuk payudaranya. Sialan … janda ini benar-benar sangat frontal, kataku dalam hati. Wow, ternyata Bibi Arum tidak memakai bray, ini benar-benar sulit.

“Bagaimana kamu bisa menjawabnya, coba peras payudara bibinya untuk mencari tahu siapa yang gemuk dan kenyal.

Katanya sambil terus memegang tanganku di payudara kanan.

Cerita Sex Ngentot Janda, Saat itu, saya sangat terkejut dengan perilakunya. Karena dia meminta saya untuk segera meremas payudaranya tanpa ragu-ragu. Pada saat itu, saya tiba-tiba menjadi tamu yang buruk. Sambil meremas payudaranya yang tidak mengenakan bra, aku meletakkan penisku yang masih terbungkus celana panjang di pantatnya sambil terus meremas payudaranya.

Tanpa membuang waktu, saya langsung pergi ke kamar mandi, sementara Bibi Arum menutup pintu rumahnya sehingga tindakan tetangga kami tidak diketahui. Setelah menutup pintu Bibi Arum, aku mengikuti kamar mandi. Saat itu aku sedang telanjang dengan penisku siap untuk bertarung.

“Yah, kamu baru saja telanjang, Nif, anak kotor, ah,” katanya membuka pakaian dan kemudian melepas pakaian dalamnya.

Ya Tuhan, Tuhan … benar-benar montok, payudara Bibi Arum, belum lagi vaginanya, itu benar-benar … sangat imut seperti kue apem. Pada saat itu, aku bahkan semakin tidak sabar melihat Bibi Arum telanjang di depanku.

“Nog, kenapa kamu memiliki begitu banyak nafsu setelah melihat bibiku, Weeekkk …” katanya, mematahkan mimpiku yang bangun untuk melihat keindahan tubuhnya.

Memang, janda itu benar-benar bibi, Arum, badannya masih sangat cepat. Perutnya rata.

pinggangnya tipis, sehingga kucing itu bersih tanpa rambut wanita sekalipun. Tentunya dia mencukur rambutnya.

“Hanya tahu, bibi, ini Ojan (penis), sudah tegang, maks, bibi, ha,” kataku.

“Nah, si Ojan (penis) menyuruhku bersabar, ya, kita mandi dulu supaya terasa enak,” katanya, lalu dia membilas dirinya dengan air.

“Ya bibiku,” kataku dan kemudian bergabung kembali dengan tubuhku di air.

Kebetulan, ada 2 ayunan di kamar mandi, jadi kami tidak berbicara satu sama lain. Ketika saya mandi, saya menggosok ekor saya ke Arum, Huhh, seorang bibi berlendir … Saya merasa seperti saya tidak bisa menunggu terlalu lama sehingga saya ingin segera memasukkannya ke dalam vagina lengket.

“Nif, tutupi tubuh bibimu dengan sabun cair, lalu nanti, kau juga akan menidurkan tubuhmu dengan sabun cair,” kata Bibi Arum sambil mengambil sabun cair di sebelahnya.

“Siap untuk Bibi Semok tersayang,” kataku penuh nafsu.

Di kamar mandi, berukuran 3 × 2 meter, kami juga mengubur diri dengan sabun cair. Aku menutupi tubuh Bibi Arum dengan sabun cair dari leher hingga ujung kakiku. Sebagai gantinya, Bibi Arum juga menutupi seluruh tubuhku dengan sabun cair. Setelah tubuh kami ditelan dalam sabun cair, bibi Arum segera menarik tangannya ke leherku dan bibirnya menangkap bibirku dengan nafsu.

“Eummmmm … Eummmm … Ssssshhhh …” suaraku berbisik.

Saya sangat bersemangat sehingga saya juga menyambut ciuman Bibi Arum dengan hasrat seksual total. Bibir kami saling bersemangat. Tidak puas untuk mencium, aku juga menekankan tubuhku pada Bibi Arum, lalu aku mengarahkan tanganku ke pantatnya.

Cerita Sex Ngentot Janda

Cerita Sex Ngentot Janda

“Er … Ssshhhh … tetap di bajingan Bibi Nif … Ouhhhh …”, katanya dengan penarikan sejenak dari ciuman kami.

“Ya, bibiku, Ughhhh ….” kataku, sambil meremukkan pantat Bibi Arum dengan cemas.

Setelah itu, kami langsung berciuman lagi. Posisi tubuh saya pada saat itu melekat pada tubuh Bibi Arum. Laki-laki yang ereksi maksimal terhibur oleh gesekan perut Bibi Arum yang ditutupi dengan sabun cair. Merasakan penisku yang masih menyentuh perutnya, bibi Arum bahkan mengerti bahwa pada saat itu dia menangkap penisku dan mengguncangnya.

“Ssshhhhh … bibi yang sangat baik, terus memukuli bibinya … Oughhhh ….”, menghela nafas dengan senang hati, melepaskan ciuman kami sejenak.

“Ya sayang, Ssshhhh … Sekarang kamu juga bermain dengan baik bibi (klitoris), jadi kami sama baiknya, Oughhh …”, katanya, sambil mengocok penisku.

Cerita Sex Ngentot Janda, Tanpa banyak bicara, tangan kanan saya masih mencengkeram pantai, sementara tangan kiri saya segera memainkan klitorisnya, saya menekan dan saya kembali dengan nafsu makan. Sebaliknya, ia juga menyeduh ayam saya dengan nafsu dalam sabun cair.

Pada saat itu, kami menghentikan ciuman kami, kami berdua berkonsentrasi memainkan alat kelamin kami.

“Yah, seperti Nif ini, terus mainkan vagina bibimu dan pulihkan bibiku … Ssssshhh … Aghhhhhhhhhhhhhhhhhhhhhhhhhhhhhhh mendesah, lalu mendesah.

“Ya bibiku, bibiku mengocok penisku juga … Oughhh …”, kataku dan mendesah juga.

Sekitar 10 menit kami bermain dengan alat kelamin kami. Acaknya benar-benar nikmat, bahkan lebih baik dikocok daripada ML. Pada saat itu, saya merasa bahwa saya akan mencapai orgasme dan saya berhenti gemetaran.

“Bibi, aku hanya cocok, itu memalukan jika keberanianku keluar dari tangan bibi, lebih baik jika aku meninggalkan bibi vagina nanti, hhe …”, kataku, menyingkirkan kejantanan tangan Bibi Arum.

“Itu benar juga, Nif, jadi kita baru saja memukulnya sekarang, bibiku sudah tidak kuat. Video Bokep Jepang

sudah berakhir kau benar-benar pintar, kau mencium bibimu, vagina bibinya sudah berlumpur, “katanya, menunjukkan vaginanya basah dengan kawin berdahak bercampur dengan sabun cair.

Sambil menunggu tangannya memegang di bak mandi agar tidak jatuh ketika saya tusuk nanti. Segera, kami melihat bokong bundar, kencang dan lebar, dengan lubang kenikmatan terselip di tengah. Nafsu saya mencapai puncaknya dan saya melihat bokong dan vagina Bibi Arum dari belakang. Tanpa bicara, aku langsung mengubur penisku di liangnya.

“Zebbbbbbbbbbbbbb … Oughhhhhhhhhhh … Sssssssssshhhhh …” erang pesonaku.

Sangat tertekan penisku di vagina Bibi Arum,

“Oughhhh Nif … Eughhhhhh … Kau punya penis besar, Nif, sepertinya bibi kelelawar itu seperti disarungkan … Oughhhh …”, katanya, tampaknya memiliki sedikit masalah.

Memang penis saya cukup besar, begitu lama. Selain itu, vagina Bibi Arum yang belum menyentuh penisnya terasa kencang dan cengkeraman otot-otot vaginanya sangat kuat. tampaknya tidak kalah dengan vagina mantan pacar saya, tapi itu lebih baik di vagina Bibi Arum. Setelah itu, saya mulai bolak-balik dengan penisku di vagina Bibi Arum.

Saya sudah jatuh cinta, saya segera meningkatkan vagina Bibi Arum.

“Plakkkkk … Plakkkkk … Pyekkkk … Plakkkkk … Pyekkkk … Plakkkkk … Plakkkkk … Plakkkkk …”, suara kulitku yang bertemu pantat Bibi Arum basah dengan sabun cair ketika saya melakukan hubungan seks dengan cepat dan kuat.

“Oughhh Nif … kamu sayang sekali, kamu hanya mengalami kesulitan … Ughhh …” katanya sambil menghela nafas.

“Ya, bibi, aku sudah selesai merasa seperti bibi dan gairah, Sssssssshhhhh …”, kataku, terus menjejalkan vagina Bibi Arum.

“Hegggg, … Eughhhhh … Ughhh … terserah kamu, Nif, terus dorong dia, Nif … Ughhhh …” Bibi Arum menghela nafas, sepertinya sedang bermain dengan permainan seksku.

Tak lama kemudian, tubuh Bibi Arum tiba-tiba berkontraksi dan otot-otot vaginanya mengencang untuk mencubit penisku.

“Aghhhhhhhhhhhhhh … Aku keluar sayang … Oughhhhh … Uhhhhhh …

“Oughhhhhh … Ya bibiku, aku merasakannya, ini sangat panas, dan bibiku yang meremas penisku lebih kuat dari sebelumnya, Eummmm,” kataku sambil terus membereskan pus Bibi Arum menjadi berlumpur.

Saya masih belum mengalami orgasme saat itu. Kami tidak merasa seperti memiliki ML selama 15 menit dengan gaya doggie. Pada saat itu, saya melihat arloji yang masih saya pakai. Dalam hati saya, katakan keras, ya, ya. Saya lelah sepanjang hari dengan kuliah saya, saya juga ingin memiliki klimaks saya juga.

“Bibi, sekarang kaki bibinya kencang, ya,” kataku, berhenti menyodok sebentar.

Setelah bibi Arum meraptkan di kakinya, bahkan kemudian, ia merasa bahwa penisku ditekan erat oleh vagina Bibi Arum. Kemudian setelah itu, saya mulai mengayunkan penisku dengan cepat dan dengan nafsu.

“Oughhh … Ahhh … Ahhhh … Ssssshhh … Ughhhh … Nif menderita Nif, dia merasa, Ssshhhhh …” kata bibinya Arum, sedih dengan gaya ini.

“Tunggu sebentar, bibi, aku akan segera keluar, Oughhh …” kataku, menusuk vagina Bibi Arum.

Sekitar 5 menit kemudian, saya merasa penis saya tidak cukup kuat untuk menahan penyemprotan semen saya. Penisku berdenyut dan, “Crotttttttttttttttttttttt.

Pada akhirnya saya mencapai puncaknya. Saya menyemprotkan semua kelinci percobaan saya (spermatozoa) ke dalam memektante Arum yang sulit dipahami.

“Ougggghghhhhhhhhhhhhhhhhh … Bibi yang sangat bagus …,” kataku puas dengan klimaksku.

“Ya, Sayang, kamu mengalami waktu yang sangat sulit, bibi, aku benar-benar tidak menyalahkanmu, Oughhhhhhhh …”, katanya, memuji aku.

Cerita Sex Ngentot Janda, Keinginan seksual kami disalurkan malam ini dengan kepuasan penuh. Spermaku ketika dia mengisi perut Bibi Arum, sangat banyak sehingga aku melihat pantatku jatuh ke tanah ketika aku menarik kemaluanku keluar dari vaginanya. Napas kami terengah-engah satu sama lain pada saat itu. Sejenak, kami menghentikan napas sambil menikmati sisa-sisa nikmat cinta kami.

Setelah itu, kami langsung mandi, malam itu sangat dingin setelah bercinta. Setelah selesai mandi, kami langsung mengeringkan tubuh dengan handuk. Kemudian kami segera mengenakan pakaian kami dan keluar dari kamar mandi untuk makan. Malam itu kami makan sepenuh hati. Setelah makan, saya langsung mengucapkan selamat tinggal di rumah.

“Bibiku, aku sudah malas, aku pulang dulu, terima kasih sudah makan gratis dan gratis, huh, hehe …” kataku menepuk-nepuk payudaranya.

“Hahhaa … kamu anak nakal, kamu pulang, besok-besok kalau kamu mau makan dadamu, tolong, kunjungi aku, hhe …”

“Siap menjadi bibi, Bibi Bey,” kataku.

Kemudian bibi Arum segera membuka pintu dan aku segera meninggalkan rumahnya. Itu adalah makan malam yang sensasional hari itu. Ketika saya tiba di jendela, saya segera menempatkan tubuh saya dalam kesehatan saya dengan membayangkan cinta kita. Seiring waktu, mata dan tubuh saya yang lelah memaksa saya untuk segera tidur.

Malam itu aku tidur nyenyak. Sejak kejadian itu, malam itu, saya tidak perlu mengeluarkan uang untuk makan jika saya punya uang muka. Bibi Arum selalu memberi saya makanan dan seks gratis selama saya tinggal di pensiun saya. Sampai akhirnya hubungan kami berakhir, karena aku punya pacar baru yang cantik, kaya dan lebih kuat dari bibinya Arum.

Cerita Seks, Cerita Sex, Cerita Bokep, Cerita Sex Dewasa, Cerita Sex Sedarah, Cerita Panas, Cerita Seks Dewasa, Cerita Sex Terbaru, Cerita Sex Bergambar, Cerita Sex Tante, Kumpulan Cerita Sex, Cerita Dewasa Hot, Cerita Dewasa Sex, Cerita Sex Hot, Kumpulan Cerita Dewasa, Cerita Sex Selingkuh, Cerita Dewasa Bergambar, Cerita Seks Sedarah, Cerita Dewasa Sedarah, Cerita Bercinta, Cerita Seks Terbaru, Kisah Sex,

Category: Cerita Sex Tags: , , , , , , , , ,